Ramadhan Belum Lama Berlalu, Berusahalah Istiqamah dalam Ketaatan

- 18 April 2024, 17:05 WIB
Pengurus Wilayah Dewan Masjid Indonesia (DMI) Aceh, Ustaz H. Mubashshirullah, Lc, M.Ag
Pengurus Wilayah Dewan Masjid Indonesia (DMI) Aceh, Ustaz H. Mubashshirullah, Lc, M.Ag /Hamdani/

PIKIRANACEH.COM - Ramadhan belum lama berlalu, namun kita sudah merasakan dan menyaksikan kondisi kita sudah kembali ke waktu sebelum Ramadhan hadir. Hari-hari yang selama Ramadhan terdengar lantunan Qur’an menggema di berbagai tempat dan kalangan, kini kembali sepi.

Masjid-masjid yang ramai, hanya diisi oleh segelintir jamaah. Nuansa ibadah berganti menjadi seremoni ramah tamah.

Pengurus Wilayah Dewan Masjid Indonesia (DMI) Aceh, Ustaz H. Mubashshirullah, Lc, M.Ag akan menyampaikan hal tersebut dalam khutbah Jumat di Masjid Nurul Jadid, Gampong Lampeuneuen, Kecamatan Darul Imarah, 19 April 2024 bertepatan dengan 10 Syawal 1445 H.

Baca Juga: UPDATE | Perang Genosida Zionis Israel-Amerika di Gaza

Anggota Ikatan Alumni Timur Tengah (IKAT) Aceh ini menjelaskan, fenomena ini akan terus kita saksikan dan kita rasakan. Pengaruh dan efek ibadah yang sudah kita laksanakan dapat berubah kembali seperti sedia kala. Seakan kita hanya beribadah di bulan Ramadhan saja. Kita hadir ke masjid saat Ramadhan saja. Kita tilawah Al Qur’an hanya pada bulan Ramadhan. Kita bersedekah juga karena Ramadhan. Inilah yang terus diperingatkan oleh para salafussaleh, agar kita senantiasa berusaha istiqamah dalam ketaatan. 

Salah seorang dari mereka menyampaikan, “Kun Rabbaniyyan, wala takun Ramadhaniyyan”, maksudnya jadilah kalian hamba-hamba Allah yang Rabbani, bukan menjadi hamba-hamba bulan Ramadhan. Maksudnya, jika ingin taat menghamba kepada Allah, jangan hanya di bulan Ramadhan saja, tetapi terus istiqamah menjaga ketaatan tersebut di sepanjang bulan selanjutnya hingga ajal menjemput.

Yang lainnya menyebutkan, “Barangsiapa yang menyembah Allah hanya pada bulan Ramadhan, maka sungguh Ramadhan telah pergi dan berlalu. Barangsiapa yang menyembah Allah, maka sungguh Allah adalah dzat yang hidup dan akan terus ada.”

Seorang sahabat datang menjumpai Nabi saw dan bertanya kepada beliau, “Dari Abu ‘Amr, ada yang menyebut pula Abu ‘Amrah Sufyan bin ‘Abdillah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Aku berkata: Wahai Rasulullah katakanlah kepadaku suatu perkataan dalam Islam yang aku tidak perlu bertanya tentangnya kepada seorang pun selainmu.” Beliau bersabda, “Katakanlah: aku beriman kepada Allah, kemudian istiqamahlah.” (HR. Muslim)

Halaman:

Editor: Hamdani


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah